Latest Post

[Berita]Kemandirian Pangan [Berita]Kisah Agus, Pria Asal Garut Jual Bendera Merah Putih hingga ke Sulawesi Barat

Ketua DPP PDI Perjuangan (PDIP) Puan Maharani saat menghadiri Rakernas II PDI Perjuangan di Sekolah Partai Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Selasa (21/6/2022). Foto: Dok. DPP PDIP

creacorridor.com, JAKARTA – Ketua Tanfidziah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Nasyirul Falah Amru (Gus Falah) mengapresiasi perjuangan Ketua DPR RI Puan Maharani agar RUU Kesejahteraan Ibu dan Anak (RUU KIA) segera dibahas di DPR.

Gus Falah menyatakan RUU KIA sangat dibutuhkan bagi para ibu dan anak-anak di negeri ini.

“Terutama bagi para ibu, karyawati atau pekerja, RUU ini sangat berarti bagi mereka karena salah satunya mengatur tentang penambahan cuti hamil dan melahirkan bagi ibu,” ujar Gus Falah, Kamis (23/6/22)

Dalam draf RUU Kesejahteraan Ibu dan Anak itu, menurut Gus Falah, nantinya ibu melahirkan punya hak cuti 6 bulan, meningkat dari hak cuti selama ini, yakni 3 bulan.

Aturan itu, menurut Gus Falah, bisa makin mendekatkan ibu dengan anak yang baru dilahirkan.

Kedekatan ibu dan anak, bagi Gus Falah bukanlah kedekatan biasa.

“Ibu itu pelindung dan pengayom bagi anak. Ada ikatan batin yang kuat antara ibu dan anak, terutama anak yang baru lahir. Sehingga lama cuti 6 bulan mengakomodasi ikatan batin itu,” papar Gus Falah.

“Sebagai Ibu, Mbak Puan pasti sangat paham suasana kebatinan ibu yang baru melahirkan. Sehingga, perjuangan beliau untuk RUU KIA itu merupakan perjuangan bagi kemaslahatan seluruh ibu dan anak Indonesia,” tegas Gus Falah yang juga anggota DPR RI ini.

RUU KIA sangat berarti bagi mereka karena salah satunya mengatur tentang penambahan cuti hamil dan melahirkan bagi ibu.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com di Google News

Sumber