Latest Post

[Berita]Indonesia dan Thailand U-19 Masih tanpa Gol di Babak Pertama [Berita]Pemerintah Tetapkan Tarif Baru Cukai Rokok Kemenyan

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Eko Sutriyanto

creacorridor.com, JAKARTA – Program Kartu Prakerja yang diluncurkan sehari setelah pembatasan mobilitas masyarakat 26 bulan lalu, mendapat sambutan positif dalam International Conference on Adult Education ke-7 di Maroko, yang diikuti Negara-negara anggota UNESCO akhir pekan lalu.

Kartu Prakerja dinilai sebagai langkah strategis pemerintah Indonesia menjawab tantangan peningkatan kompetensi, produktivitas, daya saing dan pengembangan kewirausahaan yang terintegrasi dengan skema perlindungan sosial, merupakan inovasi yang positif.

Lewat transformasi digital, Program Kartu Prakerja terbukti berhasil menjadi salah satu penyokong masyarakat di masa pandemi.

Baca juga: Disebut Berhasil oleh Jokowi, Kartu Prakerja Perlu Menyesuaikan Kebutuhan Tenaga Kerja

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Indonesia Airlangga Hartarto mengatakan, sebagai program bantuan tunai bersyarat, Kartu Prakerja tidak hanya membantu pekerja terkena PHK dan memberi mereka kesempatan untuk meningkatkan keterampilan sebelum kembali bekerja, tapi secara umum juga membantu menciptakan wirausaha.

“Insentif yang diberikan setelah mereka menyelesaikan pelatihan, terbukti justru memperkuat daya beli mereka di masa pandemi, karena mayoritas mereka menggunakannya untuk membeli bahan makanan,” kata Airlangga yang memaparkan program kartu Prakerja pada sesi utama panel ke-4 dengan tema Preparing Adults For The Future”, kepada para panelis secara daring belum lama ini.

Dalam keterangannya, Rabu (22/6/2022), Airlangga mengatakan, ada sekitar 12,8 juta lebih penerima Kartu Prakerja yang telah terlayani selama 26 bulan pelaksanaan program dan masih berlanjut hingga saat ini dan semuanya dapat diselesaikan melalui smartphone.

Menanggapi pemaparan yang disampaikan Menko Airlangga, Menteri Pendidikan Kepulauan Solomon, Lanelle Olandrea Tanangada mengungkapkan program ini sangat menarik untuk diterapkan di Kepulauan Solomon.

“Program ini menghasilkan rincian spesifik atas persentase berbagai kelompok masyarakat, dan hal ini akan membantu kami mengidentifikasi masyarakat secara individu, tidak hanya di sektor formal, tapi juga mereka yang telah bekerja di sektor lain,” ujarnya.

Baca juga: Kapan Pengumuman Seleksi Kartu Prakerja Gelombang 33? Ini Cara Cek Hasil Seleksi di prakerja.go.id

Dr. Niamh O’Reilly, CEO, AONTAS, Organisasi Pembelajaran Orang Dewasa Nasional Irlandia, anggota delegasi Negara Bagian Irlandia dari CONFINTEA VII mengatakan bahwa Program Kartu Prakerja telah menjawab tantangan partisipasi pendidikan yang spesifik terhadap kelompok yang terpinggirkan. Program ini menggabungkan tujuan pendidikan, keuangan dan inklusi sosial tanpa mengorbankan kebebasan individu peserta belajar.

Sumber