Latest Post

[Berita]Xavi Hernandez Persilakan 6 Pemain Pergi dari Barcelona, Ada Produk La Masia [Berita]Kandungan Niacinamide untuk Skin Barrier, Ternyata Begini Cara Kerjanya

KEMENTERIAN Kesehatan Malaysia mencatat penambahan 2.587 kasus lokal baru dan 209 kasus impor covid-19 pada Kamis (23/6), pukul 23.59 waktu setempat.

Berdasarkan data terbaru dari portal CovidNow milik Kementerian Kesehatan Malaysia yang diakses dari Kuala Lumpur, Jumat (24/6), terdapat penambahan 292 kasus aktif covid-19 di Malaysia sehingga total kasus aktif menjadi 27.318 dengan 96,1% atau 26.253 pasien menjalani karantina mandiri.

Sebanyak 18 pasien atau 0,1% menjalani perawatan di Pusat Karantina dan Perawatan Berisiko Rendah (PKRC), 1.009 orang atau 3,7% menjalani perawatan di rumah sakit, 17 orang menjalani perawatan di fasilitas Intensive Care Units (ICU) tanpa ventilator, sedangkan 21 pasien lain berada di ICU dengan ventilator.

Baca juga: Malaysia Pertama kali Laporkan nol Kematian akibat COvid-19

Pada hari yang sama, sebanyak 2.503 orang dinyatakan sembuh dari covid-19. Sehingga akumulasi lokal kasus di Malaysia tercatat mencapai 4.512.318, sedangkan kasus impor mencapai 37.529.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan Malaysia Khairy Jamaluddin mengatakan gelombang baru infeksi covid-19 di negara tersebut diperkirakan akan terjadi lebih awal dari yang diperkirakan dalam dua hingga tiga bulan ke depan berdasarkan peningkatan kasus harian.

Khairy, seperti dikutip Bernama, Kamis (23/6), mengatakan, bagaimanapun Malaysia siap untuk gelombang baru dan menekankan bahwa pernyataannya tidak menyebabkan kepanikan di kalangan warga Malaysia tetapi berfungsi sebagai tindakan pencegahan untuk mengendalikan transisi ke fase endemik.

“Saya pikir mungkin gelombangnya akan lebih awal dari prediksi kita saat ini. Misalnya, kasus hari ini (Kamis, 23/6) melampaui 2.700, sebelumnya kita berada di level 1.000 hingga 2.000 kasus tetapi telah melampaui 2.000 kasus dalam dua tau tiga hari terakhir,” ujar dia.

Selain dari kasus yang meningkat dengan dua klaster baru dan semua negara bagian telah menunjukkan peningkatan kasus, kecuali di Selangor, Johor, Kedah, Terengganu dan wilayah federal yang semuanya telah mencatatkan sedikit penurunan.

Ia sekali lagi mendesak mereka yang berusia 60 tahun ke atas mengambil suntikan vaksin penguat atau booster covid-19 sebagai tindakan pencegahan terhadap gelombang berikutnya, yang diprediksi akan datang dalam dua atau tiga bulan ke depan.

Meski Malaysia sedang memasuki tahap transisi, ia mengatakan covid-19 belum berakhir. Itu yang harus dihadapi, sehingga melakukan langkah preventif untuk menjaga kesehatan masyarakat harus dilakukan. (Ant/OL-1)


Sumber